-->
10 HAL TENTANG REPUTASI FINANSIAL

10 HAL TENTANG REPUTASI FINANSIAL

10 HAL TENTANG REPUTASI FINANSIAL dalam Syirkah


Masih membahas persoalan syarikah, tepatnya syarikah wujuh. Ada beberapa hal yang menarik jadi bahan diskusi:

1. Hal yang paling penting dalam bisnis dan investasi adalah kepercayaan, namun bukan sekadar kepercayaan, melainkan kepercayaan finansial (al-tsiqah al-maliyyah).

2. Adapun yang dimaksud dengan kepercayaan finansial adalah al-tsiqah bi al-sadad, yaitu kepercayaan dalam kredibilitas dan integritas finansial, yakni (diantaranya) mampu melakukan penganggaran. 

3. Secara bahasa al-sadad adalah "al-istiqamah wa al-qasdh" dan "al-shawab min al-qaul wa al-fi'l." Dalam bidang finansial berarti integritas finansial, termasuk tanggung jawab dalam melakukan pengalokasian anggaran dan pembayaran saat jatuh tempo.

4. Integritas finansial bukan karena popularitas dan kedudukan (laisa al-jah wa al-wajahah) seseorang di luar konteks finansial.

5. Kadang-kadang seseorang yang sangat dihormati (al-syakhsh wajihan), namun dia tidak dipercaya kredibilitasnya dalam budgeting (mautsuq bi al-sadad), sehingga tidak ada kepercayaan yang bersifat finansial (tsiqah maliyyah).

6. Ada hal menarik, ketika penulis kitab mengatakan bahwa selevel menteri (wajir), orang kaya (ghaniy) dan pedagang besar (tajir kabir) saja belum tentu memiliki integritas dan kredibilitas finansial. Kalau menteri dan orang kaya bisa diterima, tapi kenapa pedagang besar belum tentu memiliki kepercayaan finansial (tsiqah maliyyah)?

7. Jawabnya karena inti dari kepercayaan finansial adalah kredibilitas dan integritas dalam melakukan manajemen keuangan (tsiqah bi al-sadad) yang meliputi penganggaran (budgeting), risiko kredit (credit risk), dan manajemen investasi (investment management).

8. Gambaran pedagang besar yang lemah dalam tsiqah bi al-sadad adalah tidak mampu membeli barang di pasar secara kredit karena lemahnya dalam manajemen kredit. Artinya, seorang pedagang besar hanya cakap dalam jual dan beli barang sesuai ketersediaan modal, namun belum tentu cakap jika diberikan fasilitas kredit barang (misal dengan akad murabahah) dalam jumlah besar. 

9. Kadang ada orang fakir namun justru para pedagang percaya kepadanya untuk memberikan fasilitas kredit barang (qad yakunu faqiran wa lakin al-tujar yatsuquna bisadadihi ma alaihi min al-mal). Kenapa? karena dia bisa komitmen dengan pembayaran utang usaha dan risiko kredit. Itulah maksud dari ungkapan "innahu yastathi'u an yasytariya bidha'atan duna an yadfa'a tsamanaha".

10. Artinya, dalam membangun syarikah, modal intelektual terpenting adalah reputasi finansial dalam mengelola dana investasi, bukan semata-mata reputasi bisnis.  


Itulah catatan saya atas satu paragraf yang di halaman 153 tentang kepercayaan atau reputasi finansial. Sangat menarik. Padahal itu baru dari satu paragraf. Pilihan kata-kata penulis sangat keren. 


Muncul pertanyaan, dari mana kita tahu bahwa seseorang memilki reputasi finansial? Jawabnya dari dua cara:

  1. Pelacakan rekam jejak (track record) dalam bisnis, investasi dan manajemen keuangan.
  2. Rekomendasi dari seorang yang memiliki reputasi finansial. 

Hanya saja, jika penggambaran (tashawwur) yang diberikan oleh pemberi rekomendasi itu berlebihan (overpromise), namun ternyata meleset, maka yang akan jadi korban adalah investor. 


Distrik 9 Nasr City,

1 Oktober 2022

Yuana Ryan Tresna

Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Post a Comment

lihat